Lelo ( Meriam) Kerajaan Meledak, Satu Warga Dikabarkan Meninggal

KAMPAR | DikoNews7 -

Acara adat di Kenegerian Desa Gunung Sahilan, Kecamatan Kampar Kiri, Kampar, Riau berujung maut. Lelo atau meriam kerajaan tiba-tiba meledak.Seorang pria atas nama M Ikram terkena ledakan meriam (lelo) sehingga korban meninggal di tempat, Rabu (9/5/2018). 

Acara ini sekaligus prosesi peringatan penabalan setahun Yang Dipertuan Agung Muhammad Nizar sebagai Raja Kerajaan Sahilan Darussalam.

Untuk diketahui, lelo berbentuk meriam ini biasa digunakan sebagai sebelum membuka sebuah acara di kenegerian adat yang ada di Kampar. Yang mana sebelumnya lelo meriam ini juga meledak saat Azis Zaenal Dinobatkan sebagai Sultan Kampa XIV Khalifatullah Akhirul Zaman.

Informasi yang diterima oleh GoRiau.com dari Andi Rusli, korban letusan meriam ini sebanyak 5 orang.

"Lelo alias meriam ini meletus di acara adat yang berlangsung di Gunung Sahilan. Korban insiden 5 orang, 1 korban putus tangan, dan luka pada bagian perut. Kabar lainnya, 1 orang meninggal dunia. Diantara 5  korban, 2 diantaranya anak-anak," sebutnya.

Anggota DPRD Kampar, Repol asal Kecamatan Kampar Kiri juga membenarkan korban yang meninggal dunia satu orang atas nama M Ikram, warga Kelurahan Lipat Kain.

"Korbannya satu orang, atas nama M Ikram warga Kelurahan Lipat Kain. Tadi saya ke rumah duka," ucapnya.Repol juga menyampaikan belasungkawa kepada korban letusan Lelo Kenegarian Gunung Sahilan ini."Semoga amal ibadah korban diterima disisi Allah SWT. Dan keluarga yang ditinggal diberikan ketabahan," ujarnya.

Informasinya acara kenegerian di Gunung Sahilan ini juga dihadiri oleh Bupati Kampar.


Reporter : DN7
Editor     : sapta
Sumber   : GoSumut

Share on Google Plus
    DikoNews7 Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Post a Comment