Pengawas Galian C Tangkahan Pasir Sei Dalu II Dibante OTK Hingga Tewas - DikoNews7
MWFcLWN8MqpcNWt5NqpdNqB8M6MkyCYhADAsx6J=
MASIGNCLEANLITE103

Pengawas Galian C Tangkahan Pasir Sei Dalu II Dibante OTK Hingga Tewas



DN7 | Batubara - Darwin Sitorus (41), tewas mengenaskan setelah dibantai sejumlah orang tak dikenal (OTK, red) di tangkahan Pasir Sei Dalu-dalu II, Desa Pematang Panjang, Kecamatan Air Putih Batubara, Senin (3/2/2020) dinihari sekira pukul 00.30 Wib.

Pria yang sehari-hari disebut sebagai pengawas tambang pasir (Galian C) di lokasi itu dibantai dengan sebilah parang yang dibawa pelaku, tak jauh dari warung yang dikelola istrinya. Warga Dusun VIII, Desa Kampung Kelapa, Kecamatan Air Putih itu meregang nyawa di lokasi kejadian.

Informasi yang dihimpun, pertarungan maut itu terjadi setelah pelaku berinisial MS datang ke sana menemui seorang pria yang sedang berjaga malam di tempat itu.

“Jadi, waktu itu pelaku nanya di mana korban ini, karena katanya, dia baru saja disiram tuak oleh korban,” katanya.
Saat MS bertanya, tiba-tiba Darwin datang ke lokasi dan keduanya terlibat cekcok mulut, trus datang lagi kawan si pelaku memanas-manasi sambil bilang, ‘Pukul, pukul! Kalau nggak kau pukul, kau yang ku pukul!’, makanya langsung emosi si pelaku ini. Apalagi udah kena tuak ku rasa,” Imbuhnya.

Beberapa saat kemudian, MS dan teman-temannya langsung mengeroyok Darwin. Saat itulah MS mengeluarkan sebilah parang lalu menggorok leher Darwin.
Terkena sabetan parang, Darwin pun langsung menggelepar di lokasi, sementara para pelaku segera melarikan diri. Petugas jaga malam yang tadi ditanyai MS langsung mendatangi istri Darwin Henni dan selanjutnya menghubungi polisi. Saat polisi tiba, Darwin ditemukan sudah tak bernyawa.

Personel kepolisian saat akan mengevakuasi jenazah Darwin dari lokasi. 
Pantauan setelah melakukan olah TKP, personel Polres Batubara dan Polsek Indrapura mengamankan sejumlah barang bukti sebilah parang yang diduga menghabisi Darwin, ditemukan tak jauh dari jasadnya.

Selain itu, polisi juga mengamankan sejumlah barang bukti lainnya lalu memasang police line. Jenazah Darwin kemudian dimasukkan ke kantong jenazah sebelum dibawa dengan ambulans ke RSUD Batubara.

Sementara, salah seorang warga sekitar mengatakan, para pelaku melakukan pengeroyokan karena selama ini Darwin disebut punya keahlian bela diri. “Kalau satu lawan satu, pasti gak tahan lah sama dia. Kalau gak main keroyokan si pelaku itu, gak mungkin korban kalah,” sebutnya.

Hingga berita ini ditayang, belum ada keterangan resmi dari pihak kepolisian terkait peristiwa ini. (Boim)

Editor : Sapta

Share This Article :
Dikonews7
4518356910882902657
close