Header

Kena OTT KPK, Bupati Probolinggo Puput Tantriana Miliki Harta Rp 10 Miliar

 

Foto : Bupati Probolinggo Puput Tantriana Sari dan sang suami anggota DPR RI Fraksi Nasdem, Hasan Aminudin. (Liputan6.com/Dian Kurniawan)

DikoNews7 -

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan operasi tangkap tangan (OTT) di Probolinggo, Jawa Timur pada Senin (30/8/2021). 

Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK Ali Fikri mengatakan, dalam OTT tersebut pihaknya mengamankan 10 orang, termasuk Bupati Probolinggo Puput Tantriana Sari. Berdasarkan data di laman resmi http://elkhkpn.kpk.go.id, Puput tercatat memiliki kekayaan mencapai Rp 10,01 miliar.

Data Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) yang dilaporkan pada 26 Februari 2021, ia tercatat memiliki 10 bidang tanah yang terletak di Probolinggo dengan nilai Rp 2,16 miliar.

Puput memiliki satu alat transportasi dan mesin berupa mobil Nissan jenis Juke tahun 2011 seharga Rp 100 juta. Dia juga memiliki harta bergerak lainnya senilai Rp 797,16 juta. Dan juga surat berharga senilai Rp 4,5 miliar.

Selain itu, Puput mempunyai kas dan setara kas senilai Rp 2,45 miliar. Puput tercatat tidak memiliki utang.

KPK mengamankan 10 orang dalam OTT yang dilakukan di Probolinggo, Jawa Timur. Mereka terdiri dari kepala daerah sampai aparatur sipil negara (ASN) di Pemerintah Kabupaten Probolinggo.

"Sejauh ini ada sekitar 10 orang yang diamankan di antaranya kepala daerah, beberapa ASN Pemkab Probolinggo dan pihak-pihak terkait lainnya," ujar Pelaksana Tugas Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Senin (30/8/2021).

Bupati Probolinggo Puput Tantriana Sari menjadi salah satu orang yang terjaring OTT KPK di Probolinggo. Ia beserta sembilan orang lainnya kini tengah dimintai keterangan oleh penyidik KPK ihwal hal tersebut. Penetapan status Puput oleh akan dilakukan 1x24 jam.

OTT ini diketahui dipimpin langsung oleh Harun al Rasyid, penyidik senior KPK yang dijuluki Raja OTT.

 

 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel