Header

Banjir Malaysia Picu 66 Ribu Orang Mengungsi, 17 Orang Tewas

Foto : Pemandangan dari udara ini menunjukkan desa yang terendam banjir di Puchong, luar Kuala Lumpur, Malaysia, Minggu (19/12/2021). (Chan Yoke Poh/Lion Club International 308B1 via AP)

DikoNews7 -

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob pada Selasa 21 Desember 2021 mengakui "kelemahan" dalam manajemen banjir ketika terjadi saling menyalahkan atas respons lambat negara itu terhadap salah satu banjir paling dahsyat dalam ingatan baru-baru ini, terutama di negara bagian Selangor yang dikuasai oposisi.

"Saya tidak menyangkal (kelemahan) dan akan memperbaiki di masa depan ... Tanggung jawab bukan hanya pemerintah federal, tetapi juga pemerintah negara bagian dan garis depan," kata PM Ismail seperti dikutip dari Straits Times, Rabu (22/12/2021).

Para kritikus mengecam pemerintah Malaysia karena tidak menganggap serius situasi ketika air banjir mulai naik dengan cepat, dengan pertanyaan yang diajukan mengenai apakah birokrasi berdampak pada penundaan operasi penyelamatan.

"Badan Nasional Penanggulangan Bencana (Nadma) hanya berkoordinasi... jika dianggap lemah dalam koordinasi, saya tidak membela siapa pun dalam situasi ini, bagi saya semua orang harus bertanggung jawab," kata Ismail seperti dikutip kantor berita Bernama.

Lembah Klang, jantung industri negara di Selangor, telah terendam banjir. Lebih dari 66.000 orang telah mengungsi dan sedikitnya 17 orang tewas dan beberapa masih hilang secara nasional. Delapan dari 11 negara bagian di Semenanjung Malaysia terkena dampak banjir. Yang menambah kekhawatiran, 267 kasus COVID-19 telah terdeteksi di antara para pengungsi pada hari Selasa.

Menteri Besar Selangor Amirudin Shari mengatakan pada hari Selasa bahwa negara bagian telah bersiap menghadapi banjir sejak November, tetapi cuaca buruk yang luar biasa membuat jumlah hujan selama satu bulan turun dalam satu hari.

"Bukan karena kami tidak mempersiapkan tetapi karena (hujan yang kami harapkan) dalam satu bulan datang dalam satu hari," katanya dalam konferensi pers.

Dia juga mengatakan telah menghubungi PM Ismail dan Menteri Pertahanan (Menhan) Hishammuddin Hussein Sabtu malam lalu untuk mencari bantuan militer.

"Saya menelepon PM berharap semua aset federal akan mendukung kami, dan PM mengatakan itu di bawah wewenang Nadma," kata Amirudin Shari seraya menambahkan bahwa Menhan Hishammuddin memberikan komitmen untuk mengerahkan pasukan di lapangan.

Menteri Besar Selangor Amirudin juga mengumumkan kompensasi banjir Malaysia sebesar RM10.000 (sekitar Rp 33 juta) untuk keluarga mereka yang tewas dalam banjir, dan RM1.000 (sekitar Rp 3,3 juta) untuk rumah tangga yang terkena dampak, selain RM1.000 (sekitar Rp 3,3 juta) yang dijanjikan oleh pemerintah federal.

Setidaknya satu partai oposisi, Aliansi Demokratik Bersatu Malaysia (Muda), telah menyerukan pengunduran diri de facto Menteri Fungsi Khusus Abdul Latiff Ahmad, yang mengepalai Nadma, menyusul apa yang dikritiknya sebagai kegagalan untuk mengoordinasikan misi penyelamatan.

"Kami mengacu pada beberapa laporan berita yang menyatakan bahwa angkatan bersenjata terlambat dikerahkan ke daerah bencana banjir di sekitar Lembah Klang karena kegagalan Nadma untuk berkoordinasi," kata kepala informasi Muda Zaidel Baharuddin.

"Beberapa bahkan melaporkan bahwa Nadma agak enggan melibatkan angkatan bersenjata karena alasan yang tidak diketahui. Bahkan relawan Muda menyaksikan kurangnya koordinasi Nadma selama krisis di hari-hari berikutnya."

Panglima tentara Malaysia Affendi Buang mengatakan militer memprioritaskan keselamatan rakyat, khususnya korban banjir, dan menekankan bahwa "selalu berkomitmen" untuk membantu mengevakuasi korban banjir ke tempat penampungan.

Kritikus lain dari pemerintah mengecam pemerintah Malaysia karena gagal merencanakan solusi banjir besar meskipun ada peringatan.

Anggota parlemen Klang Charles Santiago, yang berasal dari oposisi Partai Aksi Demokratik dan yang daerah pemilihannya merupakan salah satu daerah yang paling parah dilanda bencana, mengatakan curah hujan tidak terduga.

"Curah hujan maksimum yang pernah diterima Klang dalam satu hari adalah 100mm. Sekarang, kami mendapatkan 100mm dalam tiga jam," katanya seperti dikutip situs berita The Malaysian Insight.

"Kami telah memperhatikan ini selama dua hingga tiga tahun terakhir."

Santiago juga menunjuk ke organisasi nirlaba Climate Central, yang telah memproyeksikan bahwa sebagian besar Klang dan seluruh garis pantai Selangor akan berada di bawah tingkat banjir tahunan dalam 10 tahun.

Santiago mengatakan dia telah mengangkat masalah ini dengan Departemen Pekerjaan Selangor, Departemen Drainase dan Irigasi, dan dengan pihak berwenang setempat, tetapi tidak berhasil.

"Tidak ada yang mendengarkan. Ada terlalu banyak kepentingan pribadi yang tidak memungkinkan pemikiran jangka panjang," tambah Santiago.

Sementara itu, direktur pelaksana Mydin Mohamed Holdings, Ameer Ali Mydin mengatakan dia telah memaafkan para penjarah yang membobol toko jaringan supermarket Taman Sri Muda di Shah Alam, Selangor.

"Jujur, saya tidak mendukung tindakan mereka, tetapi dalam situasi darurat, mungkin mereka tidak punya pilihan dan terpaksa melakukannya untuk tetap hidup," kata Ameer Ali Mydin dalam sebuah pernyataan.

Toko diperkirakan telah mengalami kerusakan dan kerugian total lebih dari RM1 juta dari banjir serta penjarahan. Pada hari Selasa, situasi banjir telah membaik di sebagian besar negara bagian, tetapi air perlahan surut di beberapa daerah meskipun tidak ada hujan.

Departemen Meteorologi Malaysia pada hari Selasa mengeluarkan peringatan hujan terus menerus selama satu hari untuk Perlis, Kedah, Penang dan Perak. Depresi tropis saat ini bergerak ke arah utara Semenanjung Malaysia, kata Departemen tersebut. 

"Ini berpotensi menyebabkan banjir di daerah dataran rendah di negara bagian itu."

Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan menulis kepada mitranya dari Malaysia, Datuk Seri Saifuddin Abdullah, pada hari Selasa untuk menyatakan belasungkawa atas kematian dan kehancuran yang ditimbulkan oleh banjir. (*)

 

 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel