Header

Pembunuhan Massal oleh Militer Myanmar Terungkap, 40 Orang Tewas

Foto : PBB Myanmar mengecam tindakan kekerasan aparat terhadap pendemo dalam aksi damai menolak kudeta militer. (AP Photo)

DikoNews7 -

Penyelidikan oleh BBC mengungkapkan bahwa militer Myanmar melakukan serangkaian pembunuhan massal terhadap warga sipil pada Juli yang mengakibatkan kematian sedikitnya 40 orang.

Dilansir dari laman BBC, Senin (20/12/2021), saksi mata dan korban selamat mengatakan bahwa tentara, beberapa di antaranya berusia 17 tahun, mengumpulkan penduduk desa sebelum memisahkan mereka dan membunuh mereka. 

Rekaman video dan gambar dari insiden tersebut tampaknya menunjukkan sebagian besar dari mereka yang terbunuh disiksa terlebih dahulu dan dikubur di kuburan dangkal.

Pembunuhan itu terjadi pada bulan Juli, dalam empat insiden terpisah di Kotapraja Kani - kubu oposisi di Distrik Sagaing di Myanmar Tengah.

Militer telah menghadapi perlawanan dari warga sipil sejak menguasai negara itu dalam kudeta Februari, menggulingkan pemerintah yang dipilih secara demokratis yang dipimpin oleh Aung San Suu Kyi.

BBC berbicara dengan 11 saksi di Kani dan membandingkan akun mereka dengan rekaman ponsel dan foto-foto yang dikumpulkan oleh Myanmar Witness, sebuah LSM yang berbasis di Inggris yang menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia di negara tersebut.

Pembunuhan terbesar terjadi di desa Yin, di mana setidaknya 14 pria disiksa atau dipukuli sampai mati dan tubuh mereka dibuang ke selokan berhutan. 

Para saksi di Yin - yang namanya disembunyikan untuk melindungi identitas mereka - mengatakan kepada BBC bahwa orang-orang itu diikat dengan tali dan dipukuli sebelum mereka dibunuh.

"Kami tidak tahan untuk menontonnya sehingga kami menundukkan kepala, menangis," kata seorang wanita, yang saudara laki-lakinya, keponakannya dan saudara iparnya terbunuh.

"Kami memohon mereka untuk tidak melakukannya. Mereka tidak peduli. Mereka bertanya kepada para wanita, 'Apakah suami Anda termasuk di antara mereka? Jika ya, lakukan ritual terakhir Anda'."

Seorang pria yang berhasil melarikan diri dari pembunuhan mengatakan bahwa tentara melakukan pelecehan yang mengerikan pada orang-orang selama berjam-jam sebelum mereka meninggal.

"Mereka diikat, dipukuli dengan batu dan popor senapan dan disiksa sepanjang hari," kata korban selamat.

"Beberapa tentara tampak muda, mungkin 17 atau 18 tahun, tetapi beberapa benar-benar tua. Ada juga seorang wanita bersama mereka."

Di desa Zee Bin Dwin terdekat, pada akhir Juli, 12 jasad yang dimutilasi ditemukan terkubur di kuburan massal yang dangkal, termasuk tubuh kecil, kemungkinan seorang anak, dan tubuh orang cacat. 

Beberapa korban juga dimutilasi. Jasad seorang pria berusia enam puluhan ditemukan terikat di pohon plum di dekatnya.  Rekaman jasadnya, ditinjau oleh BBC, menunjukkan tanda-tanda penyiksaan yang jelas. 

Keluarganya mengatakan bahwa putra dan cucunya telah melarikan diri ketika militer memasuki desa, tetapi dia tetap tinggal, percaya bahwa usianya akan melindunginya dari bahaya.

Pembunuhan itu tampaknya merupakan hukuman kolektif atas serangan terhadap militer oleh kelompok-kelompok milisi sipil di daerah itu, yang menuntut agar demokrasi dipulihkan. 

Pertempuran antara militer dan cabang-cabang lokal dari Angkatan Pertahanan Rakyat - nama kolektif untuk kelompok-kelompok milisi sipil - telah meningkat di daerah itu pada bulan-bulan sebelum pembunuhan massal, termasuk bentrokan di dekat Zee Bin Dwin.

Jelas dari bukti visual dan kesaksian yang dikumpulkan oleh BBC bahwa laki-laki secara khusus menjadi sasaran, sesuai dengan pola yang diamati di seluruh Myanmar dalam beberapa bulan terakhir, penduduk desa laki-laki menghadapi hukuman kolektif atas bentrokan antara Pasukan Pertahanan Rakyat dan militer. (*)

 

 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel