Header

Virus Corona Diduga Bocor dari Laboratoriumnya, Ilmuwan Wuhan Terbuka untuk Diselidiki

FOTO : Seorang pekerja berada di dalam laboratorium di pabrik vaksin SinoVac di Beijing, Kamis (24/9). (AP Photo/Ng Han Guan).

DN7 | Jakarta -
 
Seorang ilmuwan China, di tengah klaim yang tidak berdasar bahwa virus corona COVID-19 yang bocor dari laboratoriumnya di kota Wuhan, China, mengatakan kepada BBC bahwa dia terbuka untuk "segala jenis kunjungan" untuk mengesampingkan klaim itu.
 
Mengutip BBC, Selasa (22/12/2020), pernyataan mengejutkan dari Prof Shi Zhengli muncul ketika tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bersiap untuk melakukan perjalanan ke Wuhan pada Januari 2021 untuk memulai penyelidikannya tentang asal-usul COVID-19.
 
Shi Zhengli berasal dari Institut Virologi Wuhan (WIV), dan telah berhasil memenangkan pengakuan internasional atas penemuannya bahwa penyakit yang dikenal sebagai SARS, yang menewaskan lebih dari 700 orang pada 2003, disebabkan virus yang mungkin berasal dari spesies kelelawar di gua Yunnan.
 
Sejak saat itu, Prof Shi yang sering disebut sebagai "Batwoman China", berada di garda depan sebuah proyek untuk mencoba memprediksi dan mencegah wabah seperti itu lebih lanjut.
 
Dengan menjebak kelelawar, mengambil sampel feses dari mereka, dan kemudian membawa sampel tersebut kembali ke laboratorium di Wuhan, 1.600 km (1.000 mil) jauhnya, tim di balik proyek tersebut telah mengidentifikasi ratusan virus corona baru kelelawar.
 
Tetapi fakta bahwa Wuhan sekarang menjadi rumah bagi fasilitas penelitian virus corona terkemuka di dunia, serta kota pertama yang dilanda wabah pandemi baru yang mematikan, telah memicu kecurigaan bahwa kedua hal itu terkait.
 
Pemerintah China, WIV, dan Prof Shi dengan marah menolak tuduhan kebocoran virus dari laboratorium Wuhan.

Tetapi dengan para ilmuwan yang ditunjuk oleh WHO dijadwalkan mengunjungi Wuhan pada Januari mendatang untuk penyelidikan tentang asal-usul pandemi, Prof Shi terbuka akan adanya penyelidikan.

"Saya telah berkomunikasi dengan pakar WHO dua kali," tulisnya, ketika ditanya apakah penyelidikan dapat membantu mengesampingkan kebocoran laboratorium dan mengakhiri spekulasi. 

"Saya secara pribadi dan dengan jelas menyatakan bahwa saya akan menyambut mereka untuk mengunjungi WIV," katanya.
  
Menanggapi pertanyaan lanjutan tentang apakah itu akan mencakup penyelidikan formal dengan akses ke data eksperimental WIV dan catatan laboratorium, Prof Shi berkata: "Saya secara pribadi akan menyambut segala bentuk kunjungan berdasarkan yang terbuka, transparan, percaya, dapat diandalkan dan masuk akal. dialog. Tapi rencana spesifiknya tidak saya putuskan."
 
Banyak ilmuwan percaya bahwa sejauh ini skenario yang paling mungkin adalah Sars-Cov-2, virus yang menyebabkan COVID-19, melompat secara alami dari kelelawar ke manusia, mungkin melalui spesies perantara. 
 
Dan terlepas dari tawaran Prof Shi, untuk saat ini tampaknya kecil kemungkinan penyelidikan WHO melihat ke dalam teori kebocoran laboratorium.

Kerangka acuan untuk penyelidikan WHO tidak menyebutkan teori tersebut, dan beberapa anggota tim yang terdiri dari 10 orang telah mengesampingkannya.

Peter Daszak, ahli zoologi Inggris, telah dipilih sebagai bagian dari tim karena peran utamanya dalam proyek internasional bernilai jutaan dolar untuk mengambil sampel virus liar. 
 
Ini telah melibatkan kolaborasi erat dengan Prof Shi Zhengli dalam pengambilan sampel massal kelelawar di China, dan Dr Daszak sebelumnya menyebut teori kebocoran laboratorium sebagai "teori konspirasi" dan "omong kosong murni".

"Saya belum melihat bukti sama sekali tentang kebocoran laboratorium atau keterlibatan laboratorium dalam wabah ini," katanya. 

"Saya telah melihat bukti substansial bahwa ini adalah fenomena yang terjadi secara alami yang didorong oleh perambahan manusia ke habitat satwa liar, yang dengan jelas dipamerkan di seluruh Asia Tenggara."

Ditanya tentang akses ke laboratorium Wuhan untuk mengesampingkan teori kebocoran laboratorium, dia berkata: "Itu bukan tugas saya untuk melakukan itu."

"WHO menegosiasikan kerangka acuan, dan mereka mengatakan kami akan mengikuti bukti, dan itulah yang harus kami lakukan," tambahnya.
Editor : Diko

 
 
 

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel